Monday, October 21

Mimpi yang diwujudkan..


Sentakkan dari halusinasi lena membangunkan sepertiga waktu itu untuk seketika. Kotak fikir ini di atas normal cuba imbas dapatan cerita. Samar-samar jelas dalam khayal indah bicara. Mungkin harmonik cantik imbas itu, dejavu atas pentas terbang dengan segala kudrat rendah diri. Pasti? tidak, mungkin tidak, sebalik. Sebab ukiran hadapan sudah berliku dengan derita sementara.

Senyum, perlu koreksi setiap cara melengkap konstruksi dalam konklusi situasi haluan kiri. Dia, melihat dan sedang melihat hingga kiamat. Sedar aku, mimpi.

Janji.., taman langit pasti.

8 comments :

  1. Aku juga selalu wujudkan mimpi untuk tenangkan diri aku dari berduka lagi tapi aku sedar mimpi yang diwujudkan itu tak akan pernah jadi kenyataan. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin kau perlu berdikit-dikit. =)

      Delete
  2. ya, teruskan senyum sambil fikirkan cara untuk menghadap realiti.

    :)

    ReplyDelete
  3. sementara atau tidak, ada atau tiada, siapa tau .

    yea , janji Allah itu pasti .

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hanya dia. Kita? teruskan, mampu. =)

      Delete
  4. cuma dengan mimpi manusia-manusia kecil bisa terus hidup. ramai yang bilang; berpijaklah pada realiti! kenapa mahu menyiksa diri jika dengan mimpi ia bisa menghentikan mainan duniawi yang penuh duri, bukan?

    ReplyDelete
  5. Ya, pencetus langkah pertama =)

    ReplyDelete

Bismillahirrahmannirrahim, tinggalkan kata-kata.